Home » , , » SATGAS HADIRI IBADAH PASKAH MINGGU KE II DI TENGAH COVID 19 YANG BELUM TUNTAS

SATGAS HADIRI IBADAH PASKAH MINGGU KE II DI TENGAH COVID 19 YANG BELUM TUNTAS

Written By Nusantara Bicara on 19 Apr 2020 | April 19, 2020


Papua, nusantarabicara.co - Personil Pos Kotis Satgas Yonif 713/ ST dibawah pimpinan Letda Inf Josua Prayoga Saragih (Danton Waltis Satgas Yonif 713/ST) bersama personil Pos Kotis yang beragama Kristen dan Pos Kaliasin Satgas Yonif 713/ST dibawah pimpinan Serda Rahel (Danru 1 Pos Kaliasin Satgas Yonif 713/ST) bersama personil Pos Kaliasin yang beragama Kristen melaksanakan ibadah Paskah Minggu ke ll di gereja yang berdekatan dengan pos. Ibadah ini dilaksanakan di tengah keprihatinan yang melanda dunia dengan merebaknya virus Covid 19 yang sampai saat ini belum ada penangkalnya dan sudah banyak korban jiwa dan berbagai usaha telah dilaksanakan agar wabah virus covid 19 ini segera berakhir dan sampai saat ini belum juga berakhir namun penderitanya semakin banyak. Minggu (19/04/2020)

Dalam ibadah Paskah Minggu ke ll ini pembacaan Alkitab terambil dari Kitab Efesus 2:1-10 dengan Tema: KEBANGKITAN KRISTUS JAMINAN KEBANGKITAN ORANG 
PERCAYA 


Alkitab mengatakan semuanya adalah kasih karunia, itu berarti 
pengampunan dosa, keselamatan dan kehidupan yang dijalani 
setiap orang adalah bukan jasanya, bukan prestasinya, bukan 
usahanya, bukan karena kebaikannya, tetapi semua itu adalah 
pemberian cuma-cuma dari pihak Allah melalui Yesus Kristus, yang sebenarnya manusia tak pantas menerimanya. Dengan lain perkataan, semua itu adalah karena kasih Allah bagi manusia semata-mata. Itulah yang dimaksudkan dengan kasih karunia, anugerah Allah. 

Manusia dahulu adalah orang durhaka, orang berdosa, pemberontak, orang yang sesat dalam pemikiran, perkataan dan perbuatan, jauh dari kehidupan kekal bersama Allah. Orang yang hidup dalam hawa nafsu duniawi, hidup dalam daging. Tetapi karena kasih Allah, Ia memberikan Anak-Nya menjadi jembatan, pengantara yang mendamaikan Allah dan manusia. Jadi melalui pengorbanan Yesus, manusia telah menerima kasih karunia Allah. Pengampunan dosa dan keselamatan dikerjakan Allah dalam diri Yesus. 


Kasih karunia Allah yang telah terima dari jasa pengorbanan Yesus, bukan untuk memanjakan manusia, bukan membuat manusia salah menggunakannya membentuk kebebasan hidup, bukan membuat manusia lupa diri tanpa tanggung jawab di dalam dunia selama ia hidup, kasih karunia Allah tidak menganak-emaskan manusia untuk hidup menurut kehendak-Nya. Tetapi manusia harus bertanggung jawab dan hidup dalam kasih karunia itu untuk memuliakan Allah, menjadi berkat bagi keluarga, jemaat, masyarakat, negara dan bangsa, serta semua orang yang kita temui. Manusia yang menerima kasih karunia Allah, harus menjadi penyalur kasih karunia itu kepada orang lain yang diwujud-nyatakan dalam pemikiran, perkataan, perbuatan dan cara hidup yang memberi kesaksian serta teladan kepada sesama. Manusia patut mati, binasa dalam dosa, tetapi karena kasih karunia Allah manusia di ampuni dan dibebaskan dari dosa dan maut. Karena itu tidak ada alasan bagi manusia untuk memegahkan diri, sebab semua adalah kasih karunia. 

Manusia akan berutang kepada Allah Bapa, Anak dan Roh Kudus, 
jika hanya menjadi penerima kasih karunia dan tidak memberi atau berbuat kebaikan terhadap Allah Bapa, Anak dan Roh Kudus, 
maupun terhadap sesama. Dalam diri manusia terpancar kasih 
karunia Allah. Manusia hidup dan diselamatkan hanya karena kasih karunia Allah, percaya dan bersyukurlah akan hal ini.(Pen Satgas Yonif 713/ST) 
Share this article :

Posting Komentar

 
Copyright © 2018 - All Rights Reserved
Created by Nusantara Bicara