www.nusantarabicara.co

www.nusantarabicara.co
MEDIA Penerus Perjuangan CITA-CITA ‘THE FOUNDING FATHERS’ Bangsa INDONESIA
Home » , » Penyaluran Kredit Bank DKI Naik 13,70% pada Kuartal I

Penyaluran Kredit Bank DKI Naik 13,70% pada Kuartal I

Written By Nusantara Bicara on 6 Mei 2022 | Mei 06, 2022

 Jakarta, Nusantara Bicara -  Membaiknya situasi pandemi Covid-19 telah mendorong pertumbuhan kinerja Bank DKI. Hal tersebut ditandai dengan penyaluran kredit Bank DKI tumbuh 13,70% menjadi Rp 38,3 triliun pada Maret 2022. 

Direktur Keuangan & Strategi Bank DKI, Romy Wijayanto mengatakan, pertumbuhan kredit ditopang oleh penyaluran kredit pada sektor UMKM yang meningkat sebesar 26,1% menjadi Rp 1,77 triliun pada Kuartal I 2022. 

"Bank DKI akan terus mendorong pemberdayaan UMKM di Jakarta dan wilayah sekitarnya melalui penyaluran kredit dan pembiayaan kepada pedagang UMKM JakPreneur dan pedagang BUMD Pangan seperti Perumda Pasar Jaya, Food Station, Dharma Jaya," kata Romy belum lama ini.

Jika dirinci segmen konsumer tumbuh 12,8% yoy menjadi Rp15,3 triliun. Segmen komersial tumbuh 19,6%, dari semula Rp 12,08 triliun menjadi sebesar Rp 14,45 triliun pada kuartal I 2022. 

 Perbankan Terus Tumbuh sedangkan untuk segmen syariah, juga mengalami pertumbuhan sebesar 6,5% menjadi Rp 6,32 triliun pada kuartal I 2022. Pertumbuhan tersebut juga ditopang peningkatan kapabilitas SDM di bidang kredit serta penyederhanaan proses bisnis melalui digitalisasi.

Secara bertahap, Bank DKI juga terus melakukan perbaikan kualitas kredit yang terjaga. Tercatat rasio NPL gross masih terjaga sebesar 3,05%, membaik dibanding periode sebelumnya sebesar Rp 3,19%. 

Dalam memitigasi berbagai risiko yang mungkin dihadapi ke depan, perusahaan juga secara konsisten terus melakukan peningkatan pencadangan yang ditandai dengan peningkatan coverage ratio Bank DKI menjadi sebesar 160,54% pada kuartal I 2022.

Dana Pihak Ketiga (DPK) Bank DKI juga mengalami pertumbuhan sebesar 34,32% menjadi Rp 57,74 triliun pada Kuartal I 2022 dari Rp 42,98 triliun pada Kuartal I 2021, sehingga mendorong pertumbuhan total aset sebesar 27,7% menjadi Rp 71,13 triliun.

Pada periode yang sama, Bank DKI mampu mencetak aba bersih Rp 198,01 miliar. Perolehan laba bersih tersebut terutama didorong oleh pendapatan bunga bersih yang meningkat 13,5%, dari sebelumnya sebesar Rp 629 miliar pada kuartal I 2021 menjadi sebesar Rp 713 miliar pada kuartal I 2022. 

Adapun pendapatan operasional sebelum pencadangan (PPOP) tercatat tumbuh sebesar 44,7% dari semula sebesar Rp 273 miliar pada kuartal I 2021 menjadi sebesar Rp 395 miliar pada kuartal I 2022.

"Di kuartal I 2022, fee based income Bank DKI juga menunjukkan pertumbuhan yang menggembirakan sebesar 19,6%, dari semula di kuartal I 2021 sebesar Rp 97 miliar menjadi sebesar Rp 116 milyar terangnya (kontanl red)

Share this article :

Posting Komentar

 
Copyright © 2018 - All Rights Reserved
Created by Nusantara Bicara